google-site-verification: google3ce9887dd906733b.html Makalah Hakikat Belajar mengajar dan pembelajaran - Jayanti

Makalah Hakikat Belajar mengajar dan pembelajaran


Makalah Hakikat Belajar mengajar dan pembelajaran - Pada makalah ini membahas tentang pengertian Hakikat Belajar, Pengertian Belajar . Hubungan Belajar dengan pembelajaran , latar belakang, pembahasan, dan referensi makalah. Baca Juga : Makalah Kerja Sama dalam Berbagai Bidang Kehidupan
https://www.jayanti.me/2019/10/makalah-hakikat-belajar-mengajar-dan.html

Makalah Hakikat Belajar mengajar dan pembelajaranini mudah-mudahan dapat menjawab apa yang anda butuhkan selama ini dan sebagai tambahan referensi anda dalam menyelesaikan tugas maupun yang lainnya. Untuk itu silahkan anda kopi Makalah Hakikat Belajar mengajar dan pembelajaran dibawah ini.  Baca Juga : Makalah Administrasi Negara

Hakikat belajar
    Belajar merupakan aktivitas yang disengaja dan dilakukan oleh individu agar terjadi perubahan kemampuan diri, dengan belajar siswa yang tadinya tidak mampu menjadi mampu melakukan sesuatu, atau yang tadinya tidak terampil menjadi terampil.

Pengertian belajar

     Belajar menurut Gagne (1984) dalam buku  Kurikulum dan Pembelajaran     (Ruhimat, 2009:116) adalah suatu proses di mana suatu organisma berubah perilakunya sebagai akibat pengalaman. Dari pengertian tersebut, ada tiga pokok dalam belajar yaitu proses, perubahan perilaku dan pengalaman. Adapun pengertiannya yaitu:

1.    Proses

Belajar adalah proses mental dan emosional atau proses berpikir dan merasakan. Seseorang dikatakan belajar apabila pikiran dan perasaannya aktif. Aktivitas pikiran dan perasaan itu sendiri tidak dapat diamati orang lain, akan tetapi dirasakan oleh dirinya sendiri. (Ruhimat, 2009: 115).

     Dalam pelaksanaannya, guru tidak dapat melihat aktivitas pikiran dan perasaan siswa. Misalnya anak melihat ke depan, melihat ke papan tulis belum tentu dia memperhatikan, bisa saja hatinya melamun atau memikirkan hal lain. Sebaliknya anak yang pendiam, dia tidak aktif bertanya, hanya diam saja di dalam kelas bukan berarti dia tidak belajar, mungkin saja dia memperhatikan dan selalu berusaha memahami setiap pelajaran yang diberikan oleh guru. Namun guru dapat melihat gejala yang nampak dari aktivitas mental dan emosional siswa, sebagaimana pernyataan Ruhimat yang menyebutkan,

Siswa bertanya, menanggapi, menjawab pertanyaan guru, diskusi, memecahkan permasalahan, melaporkan hasil kerja, membuat rangkuman, dan sebagainya. Itu semua adalah gejala yang nampak dari aktivitas mental dan emosional siswa (Ruhimat, 2009: 116).


     Berdasarkan pemaparan di atas, interaksi antara siswa dan guru sangat penting sekali, karena siswa yang berinteraksi dengan baik akan mempunyai pengalaman yang baik juga. Selain itu, setiap siswa mempunyai kemampuan yang berbeda-beda, ada yang cepat tanggap, dan ada yang lambat dalam berpikir, itu merupakan aktivitas mental dan emosional siswa berbeda.

2.    Perubahan Perilaku

      Hasil belajar akan nampak pada perubahan perilaku individu yang belajar. seseorang yang belajar akan mengalami perubahan perilaku sebagai akibat kegiatan belajarnya. Pengetahuan dan keterampilannya bertambah, dan penguasaan nilai-nilai dan sikapnya bertambah pula.

3.    Pengalaman

“Belajar adalah mengalami, bahwa belajar terjadi karena individu berinteraksi dengan lingkungannya, baik lingkunga fisik maupun lingkungan sosial. Lingkungan fisik adalah lingkungan disekitar individu baik dalam bentuk alam sekitar (natural)  maupun dalam bentuk hasil ciptaan manusia (cultural). (Ruhimat,2009:118)

    Berdasarkan pengertian di atas, belajar merupakan pengalaman yang sangat berharga, di mana kita dapat berinteraksi dengan alam sekitar dan orang-orang yang ada di sekeliling kita.

    “Berdasarkan Sudjana dalam ruhimat (1989:28) menyatakan bahwa” belajar pada hakekatnya adalah proses interaksi terhadap semua situasi yang ada disekitar individu. Belajar dapat di pandang sebagai proses yang diarahkan kepada tujuan dan proses berbuat melalui berbagai pengalaman. belajar juga merupakan proses melihat,mengamati, dan memahami sesuatu”.

     Melihat dari pengertian di atas, belajar merupakan sebuah pengalaman yang baik, karena siswa dapat berinteraksi dengan guru dan siswa yang lainnya, agar mengalami pembelajaran. Pembelajaran merupakan proses belajar, dimana guru dan siswa berinteraksi dengan baik, untuk mengalami proses belajar. Dan menghasilkan pengalaman yang dapat menjadikan bekal dimasa yang akan datang.
Baca Juga : Makalah Perbandingan Ideologi Pancasila dan Komunisme

     Dalam pembelajaran angklung di SMP Negeri 1 Padalarang, guru dan siswa selalu berinteraksi dengan baik dan saling membantu satu sama lain untuk kemajuan pembelajaran angklung tersebut. siswa di tuntut untuk dapat memainkan lagu dan menghafalnya dalam setiap latihan. Karena itu merupakan langkah untuk menjadikan siswa tersebut untuk selalu belajar dan memahami materi atau lagu yang disampaikan  oleh pelatih. Oleh karena itu, proses pembelajaran dan berinteraksi yang baik akan membuat siswa lebih maju dan mempunyai bekal untuk masa yang akan datang.

0 Response to "Makalah Hakikat Belajar mengajar dan pembelajaran"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel